March 5, 2024

Mensos Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir di Kabupaten Ketapang

Dec 13, 2023 #Ketapang #Mensos #Tri Rismaharini
Mensos Tri Rismaharini Salurkan Bantuan.
banner 468x60

Merdeka45 News| KETAPANG – Menteri Sosial Tri Rismaharini mengunjungi dan menyalurkan bantuan untuk korban banjir di Kecamatan Sandai, Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat, Selasa (12/12/2023) siang.

Banjir yang melanda Kecamatan Sindai, yang terlatak sekitar 350 kilometer dari Kota Pontianak atau sekitar enam jam perjalanan darat,  sempat membuat aktifitas masyarakat lumpuh.

banner 336x280

Banjir disebabkan  hujan deras yang mengguyur kawasan tersebut sehingga Sungai Pawan meluap dan menggenangi pemukiman warga sejak Rabu (23//11) atau lebih dari dua pekan lalu.

Meski banjir mulai surut, sebagian warga masih tinggal di pengungsian dan tenda-tenda darurat yang disediakan Kementerian Sosial.

Saat mengunjungi korban banjir, Menteri Sosial Tri Rismaharini memberikan bantuan antara lain alat dapur 20 paket, selimut 100 lembar, kids wear 24 paket, kasur 25 lembar, lauk pauk siap saji 200 paket, kompor gas 150 unit, pampers 5 dus, sandang dewasa 110 paket, dan sandang anak 80 paket. Sebelumnya, Kementerian Sosial juga menyalurkan 800 makanan siap saji.

“Kemensos sudah mengirimkan bantuan pada saat pertama kali ada musibah 29 November 2023 tapi karena lokasinya jauh kami  membuat buffer stock. Untuk melayani masyarakat, Kemensos membangun lumbung sosial di beberapa wilayah,” ungkap Menteri Sosial Tri Rismaharini saat berada di Rumah Dinas Camat Sandai, Kalimantan Barat, Selasa (12/12/2023).

 

Camat Sandai,  Markus mengatakan, jumlah masyarakat terdampak sebanyak 11.565 jiwa. Selain itu banjir mengakibatkan  sejumlah prasarana juga turut terendam antara lain 3.861 unit rumah, 3 unit pasar, 12 unit sarana pendidikan, 6 unit sarana kesehatan, 15 unit sarana ibadah, 2 unit kantor desa, 1 unit kantor BUMdes, dan 2 unit gedung lainnya. “Saat banjir mencapai puncaknya, sebagian besar warga terpaksa mengungsi ke rumah kerabat atau tempat lain yang aman,” kata  Markus.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Ketapang, Yunifar mengatakan saat ini kondisi banjir dalam status pemulihan. “Banjir terjadi mulai 23 November 2023 kemudian pada  28 November 2023 ditetapkan tanggap darurat,” kata Yunifar.  Sesuai ketentuan, tanggap darurat  berlangsung 14 hari, sehingga status tanggap darurat berakhir pada 11 Desember 2023. “Saat ini statusnya masa pemulihan, tetapi kami tetap waspada karena biasanya sekitar Januari-Februari Sungai  Pawan akan meluap” kata dia.

Meluapnya sungai tersebut terutama jika di bagian hulu yakni Kecamatan Hulu Sungai, terjadi hujan deras.

Menteri Sosial Tri Rismaharini tiba di lokasi untuk bertemu langsung dengan masyarakat terdampak, berdialog, dan menyalurkan bantuan di Kecamatan Sandai.

Kehadiran Mensos didampingi Kepala BPBD Kabupaten Ketapang Yunifar, Kepala Desa Sandai Suriadi, dan Camat Sandai Markus.

Menariknya, Mensos Risma juga disambut oleh anak-anak korban bencana banjir dengan penuh kegembiraan. “Rumahnya kena air? tidur dimana? tidurnya di loteng ya?” kata Mensos. Anak-anak itupun tertawa dan bahagia karena Mensos sekaligus memberikan hadiah berupa mainan dan sejumlah makanan ringan.

 

Musyawer

banner 336x280

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *